Sebenarnya Yang Menjadi Gitu Akan Tetapi Apa….???

Sorry sebelonnya… judul diatas sama sekali ga ada kaitanya sama yang bakal dibahas ini. Jauh… bgt…

Jujur ya… kadang aneh juga aku liat orang pacaran, pengorbanan yang mereka perlihatkan kadang melampaui batas kemampuan mereka.Dan hasilnya…MEI…maybe ok..maybe not. Ah…sudahlah…balki ke pokok bahasan yok, temanya ringan kok, soalnya kali ini aku cuman mao ng-behas konsep “Jadul” yang sudah terbukti lumayan manjur tapi sudah ga pernah dianggap lagi oleh sebagian besar orang yang kalo ga salah bila diucapkan bakal jadi gini bunyinya : “Udah nikah aja, mo tubruk2-an kayak kucing paling orang cuma bengong…(bengong kepengen ikutan…!!!)” hehehe.. 😆

Yah begitulah, karena pada keadaan seperti itu aku merasa sebuah ego dari semua pihak yang terlibat didalamnya. Coba simak (sekedar contoh), misal si A pacaran sama B. Si B minta dibeliin Pizza asli Italiano. Dengan susah payah dan pasang muka triplek si A bisa memenuhi dengan pinjam uang ibu kost (wah mekso bgt kie ). Akhirnya dengan susah payah permintaan yayangnya si A (yg kelihatanya justru sangat kejam itu) bisa ditunaikan tanpa cacat. Bah… sampai segitunya. Belum apa2 sudah banyak tingkah. Yah… sebenarnya bukan masalah yang besar sih. Hanya saja perbandingan dengan saat opa oma kita dulu lagi kasmaran atau sudah nikah,.. terlalu jauh yo..!!

Coba simak, mereka yang menikah (kebanyakan) tanpa mengenal yang namanya “CINTA”. Cinta mereka tumbuh karena adanya perbedaan. Perbedaan pasangan mereka terima, hingga tumbuh cinta yang tak memandang keburukan pasangan masing2 (ceileh…mantap bener slogannya!!). Bedakan dengan kecenderungan muda mudi sekarang yang cenderung mencari persamaan daripada menerima kekurangan dan perbedaan. Misalnya: saia suka dia soalnya sama2 suka makan bakso.

Nah disitu tadi ada kemungkinan perpecahan muncul sebagai bentuk ketidakseimbangan antara harapan dengan kenyataan yang ada. Misalnya (gpp kan banyak contoh…?) : ternyata dia suka soalnya saat itu ga ada makanan lain dan adanya cuma bakso. Ya udah… salah satu kecewa…ya terus bubar..!! Barangkali itu kenapa sekarang ini angka perceraian tinggi sekali yang mungkin diakibatkan kekecewaan seperti yang tak sebutken tadhi…Sangat kontras sekali dengan rumah tangga “mbah2” kita dulu yang ayem langgeng tentrem toto rahardjo…

Tapi akhirnya mo jadul kek..mo modern kek awet ga-nya tergantung sifat moral yang menjalaninya. Ga sedikit juga kok yg jadul2 pada bubar jalan (meskipun ga sebanyak yg sekarang ini 😆 ).

Iklan

Internet Bakal Dihapus..!!??

Sebenarnya ini persoalan lama, tapi baru2 ini aku merasa lagi kalo teknologi bukan cuma membawa kemajuan tapi juga kerusakan.Banyak hal yg hilang, terutama hubungan sosial yg sebenarnya dan bukan hanya hubungan sosial di dunia maya.

Pernah ga dikau semua berandai – andai. Klo internet yg skarang kita gunakan ni g da lagi sebulan aja, pasti bakal kelimpungan semua.

Kalau bener2 terjadi, pasti akan banyak keluhan2 seperti ini:
“wah gimana frenster ane ya”, “wah gimana nih gw mo nyari2 data bareng mbah google ni…ga jadi deh”, “waduh, akika ga bisa ngeblogs neh. Pusiiyenggg!!”, dan wah2 yg laen yg g bakalan kesampean klo internet ga ada.

Itu cuma contoh kecil aja, coba barang barang kaya HP,freezer, Tv atao bahkan listrik ga pernah ada d muka bumi ini.

Bukan tanpa alasan ane lho nulis ni semua. Ane merasa kehilangan banyak hal *meskipun banyak juga keuntungannya* dari adanya barang2 “super” tadi (di jaman purba blom pernah ada tu!! wekekeke)

Dulu sewaktu maseh kecil/ jaman baheula (om PLN lom pasang banyak kebel listrik) aku masih merasa kekeluargaan masih erat bgt. Malam2 sewaktu di kampung dulu (meski g da lampu) semua orang keluar rumah ngobrol, cuap2, yg anak2 pada maen petak umpet dan maen kejar2-an(seru uew!!)dll. yg paste seneng bgt, ga ada gap antar warga. Yg ada semua merasa seperti dah kayak saudara saja.Atau sebuah perasaan ketika berkomunikasi jarak jauh dengan surat.Duh, dag dig dug rasanya menanti balasan atau mungkin khawatir suratnya ga nyampe..
tapi itu dulu…duluuu sekali..!!!

Sekarang, boro2 sodara. Kalo musuh mungkin iya…orang tetangga depan rumah aja gak kenal. Punya teman, tapi ga pernah ketemu. Ketemunya kalo pas chatting ato friendster-an tok (makanya…kita kumpul2 yuk!!!). Merasa punya banyak teman, tapi tak pernah mengenal secara jelas kepribadian teman “maya” kita tersebut. Pertemanan yg kuat perlu pemahaman yg mendalam tentang siapa, sifat, dan kepribadian teman kita.

Mau gimana lagi, tanpa iptek dan “barang2 ajaib” tadi kita tidak akan dapat melakukan bermacam hal dengan lebih baik. Sudah resiko mungkin, tidak ada sesuatu yg sempurna. Dalam sesuatu yg terlihat baik belum tentu tak terdapat keburukan didalamnya.

Nasib-nasib!!! kok bisa gitu ya.

Era Modern= dibutuhkan+menyebalkan.

  • ~Fans b3r@tz~